Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu

Atas wujud lain sebuah keindahan, muncul dengan nama Kebahagiaan..

Saya, Ayah, dan Motor

         teng tong pukul 21.43 saya selesai menunaikan kewajiban (habis ngajar), saya bergegas segera pulang kerumah.  disepanjang perjalanan seperti biasa saya berdendang (cie cie berdendang) alias nyanyi-nyanyi ga jelas dari pada ngantuk sambil bawa motor lebih bahaya lebih baik saya nyanyi walau suara pas-pasan ^_^. kecepatan motor tidak terlalu cepat dan tidak pula terlalu lambat karena malam itu cuacapun cerah apalagi keadaan jalan tidak macet, jadi saya bawa santai saja.

      sedang enak-enak mengendarai motor, tiba-tiba rasanya motor saya seperti ada yang menarik dari belakang sangat amat kencang sekali (bisa dibayangkan saudara-saudara :p), roda motor yang saat itu sedang melaju seakan tidak bergerak sama sekali, sampai gesekan ban dengan aspal lumayan kenceng terdengar (ngiiiiiiiiiiiiikkkkk, begitulah kira-kira bunyinya), belum lagi suara klakson yang teramat kencang dari mobil yang berada dibelakang saya (hampir ketabrak) karena saya seperti ngerem mendadak.

        dagdigdug duaaaarrrr itulah keadaan hati saya saat itu (hhaa lebai), saya coba cek keadaan motor, ehhhh ternyata rantai motor saya putus dan kondisinya rantainya nyangkut ke ban. semakin gelisah keadaan saya karena saat itu sudah pukul 22.00. Motornya mendadak dangdut (upss salah, maksudnya mendadak berhenti) dimajuin ga bisa, dimundurin ga bisa, jadinya ga bisa maju mundur, haduuh panik saya. Saat itu saya berusaha untuk mengangkat motor kearah pinggir karena posisinya berada ditengah, yaa lumayan beratlah.

       dalam keadaan motor mati dan tanpa gerakan, saya masih celingak celinguk karena kondisi jalan lumayan gelap, toko-toko sudah pada tutup dan terutama bengkelpun ga ada sama sekali yang buka, bisa dibayangkan saat itu mungkin kalo tempatnya terang bisa terlihat wajah pucat saya saat ketakutan, alhamdulillahnya gelap '________'. saya coba duduk di trotoar jalan, sambil ngeliatin rantai motor yang putus, mungkin karena kondisi panik jadi otak saya ga bisa berfikir jernih dan bahkan ga bisa mikir, hhii. saat itu saya langsung pegang rantai itu dan saya tarik, alhasil semua tangan saya penuh oli (hitam). padahal ga ada gunanya juga saya tarik tuh rantai (saya kira kaya rantai sepeda bisa dibenerin sendiri, hhee). celingak-celinguk, hal yang saya lupakan adalah saya lupa dan tidak kepikiran orang rumah, akhirnya saya langsung sms ayah dan umi saya kalau kondisinya saya sedang sendirian dan rantai putus (dengan nada melas), hhe.

        sambil menunggu ayah saya datang, sayapun duduk dipinggir trotor sambil main twitteran (update status, hhee tetep). Hati mah degdegan dan ketakutan karena kondisinya gelap dan sepi sekitar pukul 22.30, tapi sebenernya yang saya takutin bukanlah ada hantu atau apalah sejenisnya tapi yang saya takutin adalah orang jahat alias perampok. pikiran saya ngebayangin hal yang aneh-aneh ada perampok ngedeketin saya, nyuri motor saya, nyuri tas saya, nyuri diri saya, huaaaaahh (apa kata dunia kalau saya diculik, hhaaa).

         tentong udah jam 22.45 ayah belum juga dateng, orang-orang sekitar juga pada ga peka ngeliat perempuan duduk sendiri dipinggir jalan (ga ada yang bantuin, :( ), saya coba tenangin hati saya dan terus komat kamit nih mulut (berdoa). Alhamdulillah ayah dateng senang rasanya, langsung si ayah ngeluarin peralatannya (sempet ketawa juga sih ketika dari kantong celananya dikeluarin palu, hhiii). sambil ngotak ngatik motor, ternyata eh ternyata rantainya bukan sekedar putus tapi patah, otomatis harus ada rantai sambungan.  akhirnya si ayah nyuruh saya cari bengekel yang buka untuk beli sambungan rantai. saya langsung capcuss cari bengkel, sepanjang jalan saya celingakcelinguk ga nemu bengkel satupun, tiba-tiba disebrang jalan ada toko masih buka seperti bengkel banyak peralatan, hati sayapun tersenyum sedikit lega akhirnya ada bengkel juga. kemudian tanpa turun dari motor, abang-abang penjaga tokonya  nyamperin saya,
dia bilang  "cari apa mba?
saya "ini bengkel mas ?  "
abang-abang "iya, betul mba  "
saya   "saya mau beli sambungan rantai dong mas, tipe 428,  ada ga?  "
abang-abangnya ketawa dan dia berkata   "iya mba, ini emang betul bengkel, tapi bukan bengkel motor "
saya "terus engkel apa bang?  "
abang-abang "bengkel bor  "
wkwkkkkkkk kita ketawa bareng-bareng hhaa , "berarti saya salah ya bang, maaf ya  "

Akhirnya saya lanjutkan perjalanan saya untuk mencari bengkel, disepanjang jalan ga ada satupun bengkel yag buka, tau ga yang nonstop buka itu apa? WARNET , ya disepanjang jalan warnet banyak banget dan itu buka semua.. hhmmm
perjalanan cukup jauh nyari bengkel, sampai ke stasiun kereta api di depok, akhirnya saya putuskan untuk balik ketempat semula. motorpun ga bisa dibetulkan, akhirnya saya disuruh naik motor yang mogok dan ayah naik motor yang satu lagi,
kata ayah   "udah kamu naik ini motor yang mogok, nanti ayah dorong pake kaki  "
(bisa dibayangkankan kalo motor mogok terus ditarik pake kaki)

        akhirnya dicoba, saya ngerasa ga ada dorongan apa-apa dan dorongan ayah saya tidak ngefek (apa karena saya berat ya, hhaa). dengan tenaga sendiri saya coba dorong motornya biar jalan, lumayan pegel banget, akhirnya saya bilang "yah ini ga ngefek didorong sama ayah, tetep berat motornya".
akhirnya gantian, saat itu ayah saya yang bener-bener dorong motor yang mogok dan saya pake motor yang satu lagi, itu bener-bener didorong pake tenaga sendiri. apalagi pas tanjakan, ayah saya sampe ngos-ngosan karena berat, saya bingung harus berbuat apa. bisa dibayangkan selama perjalanan menuju sawangan, itu semua jalanan posisinya tanjakan semua. huaaahhh salut buat ayah saya yang dorong motor tanpa bantuan apapun pake tenaganya sendiri, sampai sawangan permai, itu luamayan jauh bukan lumayan lagi tapi sangat jauh.

         tengtong pukul 01.00 sampai juga di sawangan permai, kata ayah saya di samping pom bensin ada bengkel buka, akhirnya saya tancap gas menuju bengkel dan alhamdulillah sambungan rantai tipe 428 ada hhaaaa, sambil nunggu ayah benerin motor dan nyambung rantainya, saya duduk dan daripada ngantuk saya miainin handphone aja. alhamdulillah motornya bisa dibetulin dan ayah tidak lagi jalan kaki sambil dorong motor, baru sekitar 5 meter dari tempat benerin motor, ehh tiba-tiba rantainya patah lagi, masya Allah. akhirnya saya kebengkel lagi untuk beli sambungan rantai dan Alhamdulillah bisa jga dibenerin tapi kali itu perjalanan menuju rumah dengan kecepatan motor yang sangat pelan sekali untuk menghindari rantai putus lagi, '_____________'.

           tengtong pukul 01.45 Alhamdulillah saya sampai juga dirumah, dari jauh keliatan seorang ibu-ibu berdiri didepan rumah, ehh ternyata umi saya yang sejak pukul 22.00 tidak bisa tidur dan menunggu kami, malam itu kita habiskan dengan bercerita yang baru saja saya alami, tidak lama kemudian mata saya sudah sangat lelah dan akhirnya tertidur.. ^_^.

             perjalanan malam itu Ayahebat sampai keringat mengucur :( , Alhamdulillah kami masih dilindungi ALLAH dan sampai hari ini kondisi kami tetap sehat cuma sedikit cape dan kelelahan. setelah kejadian ini, jadinya saya punya mimpi ingin mendirikan bengkel 24 jam, hhee
thank's Ayahebat..

AL Masyuq

0 komentar:

Posting Komentar

Terima Kasih sudah mau mampir di Blog ALmasyuq, untuk menjalin silaturahim dan saling kunjung silahkan tinggalkan jejak blogger di komentar ini.. thankiu. Selamat Berkarya Blogger Indonesia!!

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Ada kesalahan di dalam gadget ini

menurut anda apakah blog ini bermanfaat?

Blog Writing Competition 2015

Blog Writing Competition 2015

Blog Writing Competition 2015
Kompetisi Blog Summarecon

Pojok Pulsa

Lomba Blog Pojok Pulsa 2015

Smartfren 4G LTE Advanced

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Ada kesalahan di dalam gadget ini
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Search

"Liawati Anakumi"

Foto saya
Depok, Jawa Barat, Indonesia
seorang anak yang dibesarkan oleh orangtua yang luar biasa, memiliki cita-cita menjadi sholehah, berusaha menjadi diriku dengan segala kekuranganku dan menjadi diriku dengan segala kelebihanku, pembelajar yang terus mau belajar.. sanguinis dan plegmatis personal.. bagiku sastra adalah bagian dari kehidupan, dengan satu aksara aku bisa menjadi lebih memaknai dunia.. Teacher senior high

My Life

Bukan manusia yang sempurna, tapi berusaha menjadi yang terbaik diantara yang terbaik..

Sangat ingin menggeluti profesi dibidang pendidikan menjadi seorang guru dan konselor yang bermanfaat untuk orang lain dan menjadi pendengar yang baik..

Sangat ingin menggeluti profesi dibidang sastra menulis dan membaca, karena dengan menulis dan membaca dapat merubah dan menaklukan dunia dan isinya..

Memiliki impian yang mustahil terwujud menjadi seorang wartawan (hihiii)..


Special Word

"Ketika Cinta belum dipertemukan biarkanlah cinta berekspresi menjadi sebuah keshalehan"

"maka Nikmat Tuhan yang manakah yang dapat aku dustakan?"

"semua akan indah pada waktuNya"

ya Muhaimin

AL Masyuq


liawatianakumi. Diberdayakan oleh Blogger.